SISMA Radio Mengudara dari Kampus 2 Sabilillah

SISMA Radio Mengudara dari Kampus 2 Sabilillah

PENDIDIKAN –  Syiar pendidikan dari Sekolah Islam Sabilillah Malang (SISMA), semangat itulah yang diusung Lembaga Pendidikan Islam (LPI) Sabilillah yang hari ini akan melaunching radio barunya. SISMA 106,7 FM siap mengudara sejak hari ini dari Kampus 2 Sabilillah Jalan Ikan Piranha Atas. Peresmian fasilitas baru yang menelan dana ratusan juta rupiah ini akan dilaksanakan hari ini bertepatan dengan peringatan Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas).
Devi Java Prajna Paramitha, Hanif Azizah Saputri dan Shava Vania adalah tiga dari beberapa siswa yang disiapkan untuk menjadi penyiar di radio SISMA FM. Mereka terlihat bersemangat ketika diminta untuk menjajal mic di ruang siaran.
“Kami sudah diajarkan bagaimana mengoperasikan mixer, menghapus dan menambah musik dan juga membuat program,” ungkap Java, salah satu siswa SMA Islam Sabilillah Malang.
Bagi siswa yang punya basic MC ini, cuap-cuap di depan mic bukan hal baru. Namun dia mengakui, yang paling susah adalah mengatur program softwarenya. Meski begitu, Java dan rekan-rekannya bersemangat untuk segera bisa menyapa pendengar SISMA FM.
Studio SISMA Radio yang berada di kawasan Ma’had Putra ini disetting sangat nyaman. Selain peralatan studio yang canggih, ruangannya juga membuat betah. Layaknya studio radio komersil yang sudah profesional. Menurut Kabag Humas LPI Sabilillah Taufiqurrahman M.Pd, pembangunan studio ini menelan dana sekitar Rp 600 juta. Fasilitas ini selain akan menjadi media syiar pendidikan, juga akan mewadahi minat dan bakat siswa dalam bidang broadcasting.
“Radio ini menjadi embrio lahirnya ekstra kurikuler broadcasting di sekolah Islam Sabilillah,” ujarnya. 

 

Tak hanya itu, lembaga berharap, radio ini menjadi nilai plus bagi siswa Sabilillah dalam pembentukan soft skills mereka. Sehingga, ketika lulus dari SMA, bisa mengembangkan minat mereka di bidang broadcasting dalam dunia perkuliahan.
Rahman, panggilan akrabnya menjelaskan, ide pendirian radio ini sudah lama diungkap oleh KH Tholhah Hasan sebagai Dewan Pembina LPIS. Ide tersebut disambut baik tim pengembang Prof Dr AH Rofi’uddin dan Direktur Prof Dr Ibrahim Bafadhal. Semangat yang diusung adalah sarana informasi untuk menguatkan syiar pendidikan Islam.
“Di Sabilillah ini hampir setiap hari ada kegiatan, mulai aktivitas di sekolah hingga pesantren. Semuanya bisa berpotensi disiarkan live melalui radio ini,” bebernya.
Tidak menutup kemungkinan, lanjutnya, siaran bisa dilakukan dengan jam lebih panjang. Sebab, ada kegiatan ma’had di sore hingga malam. Selain itu, secara bergantian, TK, SD, SMP dan SMA akan diundang ke radio untuk mengisi acara.
“Kami juga akan mengundang para tokoh Islam Malang Raya untuk menuangkan ide, gagasan dan pengembangan pendidikan Islam,” tegasnya.
Semangat Sabilillah Menginspirasi Indonesia (SMI) menurut Rahman menjadi bagian terpenting dari keberadaan radio ini. Program-program unggulan yang dimiliki dan dikembangkan akan terus ditularkan kepada sekolah lain baik yang sudah bekerja sama melalui program SMI maupun tidak.
Sementara itu, hari ini, agenda launching Radio SISMA FM akan dihadiri Kepala Dinas Pendidikan Kota Malang Dra Zubaidah. Rencananya, Ka Dindik Zubaidah akan didaulat untuk melakukan siaran perdana di radio kebanggaan SISMA tersebut. (oci/adv)

sumber: https://www.malang-post.com/pendidikan/sisma-radio-mengudara-dari-kampus-2-sabilillah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *